Perdagangan Barang ATIGA

Perjanjian Perdagangan Barang ASEAN (asean Trade in Goods/ATIGA) bertujuan untuk mencapai arus barang bebas di kawasan ini sehingga mengurangi hambatan perdagangan dan hubungan ekonomi yang lebih dalam di antara Negara-negara Anggota, biaya bisnis yang lebih rendah, peningkatan perdagangan, dan pasar yang lebih besar dan skala ekonomi untuk bisnis. Melalui ATIGA, Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand telah menghilangkan bea impor intra-ASEAN pada 99,65 persen dari jalur tarif mereka. Kamboja, Laos, Myanmar, dan Viet Nam telah mengurangi bea impor mereka menjadi 0-5 persen pada 98,86 persen dari garis tarif mereka. Hari ini, fokus diberikan untuk mengatasi tindakan non-tarif yang dapat memiliki efek penghalang non-tarif pada perdagangan dan kegiatan bisnis di kawasan itu.


GDE Error: Error retrieving file - if necessary turn off error checking (404:Not Found)